KPI Rilis Sepuluh Sinetron Tak Layak Tonton

KPI Rilis Sepuluh Sinetron Tak Layak Tonton

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) merilis sepuluh sinetron televisi yang tak layak tonton. Pengumuman ini setelah KPI menerima 1.600 pengaduan terkait dengan tayangan sinetron yang meresahkan tersebut.

KPI lalu melakukan evaluasi program sinetron FTV yang disiarkan 12 stasiun televisi. Evaluasi ini dimulai sejak 11 April 2014. Selain itu forum evaluasi juga digelar dan dihadiri oleh sejumlah production house (PH) yang memproduksi program-program tersebut.

Namun, sampai saat ini KPI masih menemukan sejumlah pelanggaran terhadap UU Penyiaran. Seperti, tindakan bullying (intimidasi) yang dilakukan anak sekolah, kekerasan fisik, dan menampilkan remaja yang menggunakan testpack karena hamil di luar nikah.

Bukan hanya adegan, program sinetron yang menggunakan judul yang provokatif pun dinyatakan tidak layak untuk ditonton. Seperti, Sumpah Pocong di Sekolah, Aku Dibuang Suamiku Seperti Tisu Bekas, Mahluk Ngesot, Merebut Suami Dari Simpanan, 3x Ditalak Suami Dalam Semalam, Aku Hamil Suamiku Selingkuh, Pacar Lebih Penting Dari Istri, Ibu Jangan Rebut Suamiku, dan Istri Dari Neraka.

Karena pertimbangan tersebut, KPI menyatakan sepuluh sinetron dan FTV yang tidak layak untuk ditonton;

1. Sinetron Ayah Mengapa Aku Berbeda – RCTI
2. Sinetron Pashmina Aisha – RCTI
3. Sinetron ABG Jadi Manten – SCTV
4. Sinetron Ganteng-Ganteng Serigala – SCTV
5. Sinetron Diam-Diam Suka – SCTV
6. Sinema Indonesia – ANTV
7. Sinema Akhir Pekan – ANTV
8. Sinema Pagi – Indosiar
9. Sinema Utama Keluarga – MNC TV
10. Bioskop Indonesia Premier – Trans TV

Dalam rilis tersebut, KPI meminta stasiun televisi untuk memperbaiki sinetron dan FTV tersebut. Komisi juga meminta PH tidak memproduksi program sinetron dan FTV yang tidak mendidik. Orang tua diminta tidak membiarkan anak menonton program tersebut. “Lembaga pemeringkat Nielsen agar tidak mengukur program siaran hanya berdasarkan pada penilaian kuantitatif semata,” tulis KPI dalam keterangan pers, Rabu, 14 Mei 2014.

KPI mengancam lembaga penyiaran yang tidak mengindahkan peringatan tersebut. “Terhitung sejak release ini dikeluarkan, KPI Pusat akan menindak tegas stasiun televisi yang tidak melakukan perbaikan,” tulis pernyataan KPI. KPI juga meminta pertanggungjawaban pengelola televisi yang meminjam frekuensi publik agar tidak menyajikan program yang merusak moral bangsa.

About The Author

Akhmad Sekhu adalah wartawan Moviegoers dan juga sastrawan. Lelaki kelahiran desa Jatibogor, Suradadi, Tegal dan alumni Universitas Widya Mataram Yogyakarta (UWMY) ini menulis puisi, cerpen, novel, resensi buku, artikel arsitektur-kota, film, TV, musik, buku biografi, dll. Prestasi: Pemenang Lomba Cipta Puisi Perguruan Tinggi se-Yogyakarta (1999), Penulis Terbaik "Suara Mahasiswa" di Harian Kedaulatan Rakyat Yogyakarta (1999), Pemenang Lomba Mengarang Pahlawan Nasional Mohammad Husni Thamrin di Jakarta (2004), Pemenang Favorit Lomba iB Kompasiana Blogging Day (2010), Pemenang Media Writing Competition Film Laura & Marsha (2013), Pemenang Cerpen Festival Fiksi Anak Kompasiana (2013), Pemenang Sinopsis Film Omnibus Laki-laki Lelaki (2014). Menjadi Tim Penulis Buku Ensiklopedi Gubernur DKI Jakarta (Yayasan Biografi Indonesia, 2012), Tim Buku dan Panitia Festival Film Indonesia (FFI) 2014 di Palembang, penulis buku Festival Film Etnik Nusantara (FFEN) 2015 di Biak-Papua, Tim Buku dan Humas Usmar Ismail Awards (UIA) 2016, penulis buku FFI 2016, dll. Novelnya “Jejak Gelisah” (2005) diterbitkan Grasindo (Gramedia Group). Kini sedang menyiapkan “Kitab Cinta Film Indonesia”.

Related posts